Karyawan Google Berhenti Dari Proyek Search Engine China Yang Kontroversial

Tags

Tujuh karyawan Google dilaporkan telah berhenti dari pekerjaan mereka alasannya yaitu kurangnya akuntabilitas dan transparansi pada raksasa pencarian atas upaya mesin pencarian China yang kontroversial, dengan nama instruksi Project Dragonfly.

Keberangkatan, pertama kali dilaporkan oleh BuzzFeed News, belum semuanya diidentifikasi secara publik. Namun, sebagian besar terdiri dari insinyur perangkat lunak dengan bermacam tingkat pengalaman, BuzzFeed melaporkan, mengutip tiga sumber yang mengetahui problem ini. Salah satu nama yang dikatakan ada dalam daftar merupakan ilmuwan senior Google, Jack Poulson, yang dilaporkan pertama kali mengetahui Project Dragonfly sehabis The Intercept pada awalnya melaporkan kisah pada bulan Agustus.

"Ini merupakan kebijakan kami untuk tak mengomentari karyawan individu," kata juru bicara Google kepada Fox News.

Berbicara dengan BuzzFeed, Poulson menyampaikan beliau "terkejut" oleh isu itu. "Jika itu benar, admin cukup yakin segera admin tak sanggup terus bekerja di sana," katanya kepada outlet berita.

Bulan lalu, Google ditekan oleh konsorsium kelompok hak asasi insan untuk meninggalkan mesin pencari, yang akan berbasiskan aplikasi dan disensor atas perintah pemerintah China. Ketika Poulson melihat bahwa perbisnisan tak memperlihatkan kepercayaan apa pun kepada keprihatinan organisasi hak asasi manusia, ia menetapkan untuk mengumumkan kepentingannya.

"Saya tersinggung bahwa tak ada beban yang diberikan kepada komunitas hak asasi insan yang terdapat konsensus," tambahnya dalam wawancara Buzzfeed. "Jika Anda terdapat surat koalisi dari 14 organisasi hak asasi manusia, dan itu bahkan tak sanggup masuk ke dalam diskusi ihwal adat di balik keputusan, admin lebih suka berdiri dengan organisasi hak asasi insan dalam sengketa ini."

Berita ihwal keberangkatan konon tiba hanya sedikit hari sehabis ilmuwan kepala unit komputasi awan Google, Fei-Fei Li, mengundurkan diri dari perbisnisan atas bubuk yang terkait dengan Project Maven, kegiatan AI Pentagon kontroversial perbisnisan, berdasarkan New York Post.

Pada bulan Juni, Fox News melaporkan bahwa Google ditetapkan untuk mengakhiri kegiatan sehabis berakhir pada 2019.
 
 Tujuh karyawan Google dilaporkan telah berhenti dari pekerjaan mereka alasannya yaitu kurangnya ak Karyawan Google Berhenti Dari Proyek Search Engine China Yang Kontroversial

Masalah hak asasi manusia

Pada bulan Agustus, lebih dari selusin kelompok hak asasi insan mengirim surat kepada CEO Google Sundar Pichai memintanya untuk menterangkan apa yang dilakukan Google untuk melindungi pengguna dari sensor dan pengawasan pemerintah China.

Ini menggambarkan planning belakang layar perbisnisan untuk membangun mesin pencari yang akan mematuhi sensor Cina sebagai mewakili "kapitulasi mengkhawatirkan oleh Google ihwal hak asasi manusia."

"Pemerintah China secara ekstensif melanggar hak atas kebebasan berekspresi dan privasi; dengan mengakomodasi penindasan pemerintah China terhadap perbedaan pendapat, Google akan secara aktif berpartisipasi dalam pelanggaran tersebut bagi jutaan pengguna internet di China," kata surat itu.

Dalam sebuah pernyataan kepada Fox News pada dikala surat itu, Google menyampaikan telah "berinvestasi selama bertahun-tahun untuk membantu pengguna China, dari menyebarkan Android, melalui aplikasi mobile ibarat Google Translate dan File Go, dan alat pengembang kami. Tapi kami bekerja pada pencarian telah dieksplorasi, dan kami tak erat dengan meluncurkan produk pencarian di China. "

Surat itu ditandatangani oleh kelompok-kelompok termasuk Amnesty International, Human Rights Watch dan Reporters Without Borders.

Ketakpuasan dari karyawan Google

Surat dari kelompok hak asasi insan tiba hanya sedikit ahad sehabis sekitar 1.000 karyawan Google sendiri meminta Pichai dan pimpinan senior untuk menterangkan apa yang dilakukannya dengan proyek pencarian.

Surat itu, yang diperoleh BuzzFeed News, menyatakan bahwa Mountain View, raksasa pencarian Calif. Harus lebih transparan ihwal bagaimana ia beroperasi dan memberikan hal itu kepada karyawannya. "Industri kami telah memasuki kurun gres tanggung jawab etis: pilihan yang kami buat penting dalam skala global," kata surat itu, yang secara khusus merujuk pada proyek mesin pencari China, dengan nama Capung Naga.

Surat itu, yang telah ditandatangani oleh sekitar 1.000 orang di perbisnisan itu, berdasarkan The New York Times, juga meminta administrasi untuk memenuhi empat ketentuan terkait adat dan transparansi:
  1. Struktur peninjauan adat yang meliputi perwakilan karyawan pangkat dan file
  2. Penunjukan ombudspeople dengan masukan karyawan yang berarti ke dalam pilihan mereka
  3. Rencana yang terperinci untuk transparansi yang cukup untuk mecukupkan Googler menjadi pilihan etis individu ihwal apa yang mereka kerjakan; dan
  4. Publikasi “kasus uji etis”; evaluasi adat Capung, Maven, dan Airgap GCP sehubungan dengan prinsip-prinsip AI; dan komunikasi dan evaluasi yang teratur, resmi, dan terlihat secara internal seputar setiap area gres yang terdapat problem adat yang substansial.
Setelah surat itu menjadi publik, Google mengadakan pertemuan internal dengan karyawannya, di mana Pichai menyatakan bahwa perbisnisan "tak dekat" untuk meluncurkan produk pencarian dan "sangat tak terang" apakah akan atau dapat, berdasarkan CNBC.

Sejarah berbatu Google di China

Desas-desus dari mesin pencari yang berbasis di China telah beredar selama sedikit ahad terakhir sehabis The Intercept melaporkan bahwa mereka telah melihat dokumen bocor, memperlihatkan bahwa Pichai yang dipimpin Sundar Google berencana untuk masuk kembali ke China, hampir 8 tahun sehabis meninggalkan negara itu.

Mesin pencari, yang berbasis aplikasi, akan menghapus item yang mempunyai kandungan kata atau frasa tertentu dan akan berlaku untuk pencarian gambar, fitur pencarian yang disarankan dan investigasi ejaan otomatis. Ini juga akan "daftar hitam pertanyaan sensitif" sesampai kemudian tak ada hasil yang ditampilkan ketika seseorang mencari kata atau frasa tertentu, The Intercept menambahkan.

Aplikasi ini juga akan mengidentifikasi topik dan situs web yang diblokir oleh Great Firewall China, berdasarkan dokumen. Menurut The Intercept, contoh-contoh yang akan disensor termasuk British broadcaster BBC dan Wikipedia.

Pada tahun 2010, Google secara populer mengumumkan akan meninggalkan China, secara khusus menyebutkan strategi sensor China sebagai alasan untuk menarik keluar dari negara itu.

Namun, Pichai menyampaikan beliau ingin Google berada di China melayani pengguna internetnya. Pichai menjadi CEO Google pada tahun 2015, mengambil alih dari co-founder Larry Page yang menjadi CEO Alphabet, perbisnisan induk yang terdapat Google.

Show comments
Hide comments


EmoticonEmoticon